Pemain poker nyata tidak menonton olahraga selama pertandingan

Pemain poker nyata tidak menonton olahraga selama pertandingan – Saat bermain poker di kasino, tidak jarang melihat seorang pemain yang tampaknya lebih tertarik menonton pertandingan bola basket di layar TV besar yang dipasang di dinding.

Semua orang di meja sedang menunggu dan, jelas, menjadi tidak sabar. Dealer, agak kesal, akhirnya mendapat perhatian payudara untuk kembali ke permainan. Kemudian dada itu dengan cepat mengambil kartu hole-nya, meliriknya, dan melemparkannya ke dalam kotoran – ketika ia berbalik untuk menonton pertandingan bola basket di layar TV.

Pemain itu adalah payudara; Fokusnya hampir tidak pada permainan poker. Bagaimana dia bisa berharap untuk memenangkan banyak pot ketika dia membiarkan dirinya teralihkan dari permainan? Kenapa dia bahkan repot-repot datang ke kasino? Saya bertanya-tanya apakah dia benar-benar menikmati bermain poker kunjungi link centralqq.

Seiring dengan sedikit memperhatikan permainan poker, dia menunda permainan untuk semua orang – dan, tampaknya, tidak terlalu peduli dengan kita semua yang datang untuk bermain poker. Ya, kami adalah pemain rekreasi, bukan pro. Kami tidak bergantung pada kemenangan poker untuk penghidupan kami. Dan, kami menyadari bahwa kami mungkin kehilangan lebih sering daripada yang kami inginkan. Tapi, itu dengan napas lega ketika aku melihat dada menonton TV mengumpulkan keripiknya dan meninggalkan meja kami. Baguslah!

Saat dia berjalan pergi, permainan hold’em batas $ 4- $ 8 kami sepertinya mulai hidup kembali. Dan saya mendapati diri saya lebih fokus pada permainan dan lebih menikmatinya, daripada kesal dan terganggu oleh payudara itu. Para pemain tersenyum lagi – bahkan ketika seseorang berhasil mendapatkan sungai, dan kehilangan pot besar. Anda bisa membayangkan dia berpikir untuk dirinya sendiri: “Ya, itu poker. Mungkin lain kali, aku yang akan menangkap monster di sungai. ”

Segera setelah itu, saya dibagikan kepada raja, dan mengangkat preflop dari posisi tengah saya. Empat lawan bertahan untuk melihat kegagalan: pelangi Q-9-7. Itu tidak membantu saya, tetapi setidaknya tidak ada kartu yang lebih tinggi dari KK saya. Saya memiliki overpair untuk dewan, dan kemungkinan tangan terbaik pada saat itu. Aku mengangkat taruhan oleh Si Buta Besar, berharap untuk mengencerkan lapangan sehingga KK-ku akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk tetap memimpin. Dua lawan menelepon untuk melihat giliran bersamaku.

3 hati itu tidak membantu saya; dan, untungnya, itu bukan kartu menakut-nakuti. Setelah diperiksa, saya membuat taruhan pembuka; hanya si Buta Besar yang dipanggil untuk melihat sungai bersamaku.